Rabu, 20 Februari 2013

Peran Seorang Guru Agama Buddha Dalam Menerapkan Teori Samadhi Pada Anak Didik


Peran Seorang Guru Agama Buddha
Dalam Menerapkan Teori Samadhi Pada Anak Didik
Disusun guna memenuhi tugas akhir semester II
mata kuliah samadhi
logo stab.jpg
Disusun oleh:
Andi Setiyono
( 11.1.199 )

SEKOLAH TINGGI AGAMA BUDDHA (STAB) SYAILENDRA
SEMARANG
2012


KATA PENGANTAR

Namo Buddhaya,
Puji syukur penulis  panjatkan kepada Sang Tiratna atas berkah dan  karma baik yang telah diberikan kepada penulis, sehingga dapat menyelesaikan  makalah ini. Makalah  ini disusun guna memenuhi tugas pada semester II mata kuliah Dasar-Dasar Pendidikan di Sekolah Tinggi Agama Buddha (STAB) Syailendra Semarang
Penulis menyadari bahwa makalah ini dapat diselesaikan atas bimbingan serta arahan dari semua pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan terima kasih kepada:
1.    Hastho Bramantyo,S,fil, M.A. selaku Ketua STAB Syailendra.
2.    Suranto, S.Ag., M.A., selaku dosen mata kuliah  Dasar-Dasar Pendidikan yang telah memberikan petunjuk dan pengarahan.
3.    Bapak dan Ibu serta teman-teman yang mendukung penulis untuk terus maju, sehingga sangat membantu dalam makalah ini.
4.    Serta semua pihak yang telah membantu terselesainya makalah ini.
Akhirnya penulis menyampaikan, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis dan dapat berguna bagi para pembaca.
Semarang,   18 Mei 2012

                                                                                                      Penulis




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL                                                                i
KATA PENGANTAR                                                             ii
DAFTAR ISI                                                                          iii
BAB I PENDAHULUAN                                                              
a.       Latar Belakang                                                                                                1
b.      Rumusan masalah                                                                                            3
c.       Tujuan                                                                                                             4
BAB II PEMBAHASAN ISI
a.       Pengertian Samadhi                                                                                           5
b.      Peran seorang guru agama buddha dalam mengenalkan
samadhi pada anak didik                                                                                   8
c.       Gangguan-gangguan yang terjadi dalam proses penggenalan
 samadhi pada anak didik                                                                                12
BAB III PENUTUP
a.       Kesimpulan                                                                                                    14
b.      Kritik dan saran                                                                                              14
c.       Daftar pustaka                                                                                                15
BAB I
PENDAHULUAN
A.    Pendahuluan
Umat buddha yang ada di Indonesia pada akhir-akhir ini mulai terjadinya angka penurunan kualitas keyakinan akan Buddha Dhamma. Penurunan kualitas umat buddha akhir-akhir ini ditujukan dengan banyaknya umat buddha yang memilih pindah agama dikarenakan pernikahan dan gengsi yang ada dimasyarakat.  Selain hal tersebut, penurunan umat budha yang ada di masyarakat lebih dikarenakan kurangnya penggertian yang mendalam akan buddha dhamma pada kalangan muda.
Demi meningkatan keyakinan Buddha-Dhamma yang ada  dimasyarakat, salah satu cara yang dapat ditempuh adalah dengan menanamkan keyakinan  akan Buddha-Dhamma melalui praktik samadhi. Melalui penggenalan samadhi sebagai dasar untuk meningkatkan keyakinan umat Buddha, haruslah mulai ditanamkan dimasyarakat  sejak usia dini. Pengenalan samadhi sejak usia  dini tersebut nantinya akan dapat mendasari keyakinan yang mengakar kuat dijiwa masyarakat.
Dalam proses penggenalan samadhi pada anak didik sejak usia dini, sangatlah membutuhkan peran seorang guru agar dapat memberikan bimbingan anak didik untuk mendalami praktik samadhi. Dengan adanya peran guru pembimbing akan dapat mempermudah anak didik dalam menerapakan teori yang pernah dipelajari. Dengan adanya peran guru dalam proses penggenalan samadhi akan berpengaruh besar pada hasil dan kualitas anak didik dalam penerapan samadhi.
 Sebagai seorang guru dalam proses penggenalan samadhi pada anak didik, haruslah mampu mengarahkan anak didik pada praktik samadhi yang sederhana dan menarik. Dengan penggenalan samadhi yang menarik dan sederhana, nantinya akan dapat memberikan kontibusi pada anak didik dalam menerapkan praktik samadhi secara mudah. Selain iu, dengan proses penggenalan praktik samadhi dengan cara-cara yang menarik dan sederhana pula akan berdampak positif pada pelaksanaan praktik samadhi pada anak didik secara mandiri dikehidupan sehari-hari.
Untuk  memudahkan penulis dalam mendapatkan informasi serta data yang cukup mengenai peranan seorang guru agama buddha dalam menerapkan teori samadhi pada anak didik, penulis menggumpulkan informasi dan data yang dibutuhkan salah satunya dengan melakukan wawancara dengan pembicara Sutinem S.Ag., seorang guru SD N 01 Dusun Kenteng, Kecamatan Susukan, Kabupaten Semarang. Berikut adalah sekilas tentang pembicara:
Sutinem S.Ag., merupakan sosok guru agama Buddha yang aktif dan berkecimpung didunia pendidikan anak usia dini. Disaat sekarang diusia Sutinem yang masih muda, beliau merupakan sosok guru yang aktif dan berkecimpung dalam menggembangkan pendidikan usia dini melalui proses pengajaran di sekolah dasar serta disekolah minggu yang ada disekitar tempatnya tinggal. Keaktifan Sutinem ditujukan  demi tujuan yang mulia untuk menggembangkan Buddha-Dhamma  yang ada yang di sekitar tempat tinggal beliau. Saat ini beliau bertempat tinggal di RT.08/RW.02, Desa Kenteng, Kecamatan Susukan, Kabupaten Semarang. Tempatnya tinggal yang stategis  serta berdekatan dengan tempatnya mengabdikan diri, semakin memudahkan beliau terjun dimasyarakat serta menggembangkan buddha dhamma yang ada dilingkungan terdekatnya.
Sejalan dengan karirnya dalam dunia pendidikan tidaklah bisa terlepas dengan perjalanan pendidikannya hingga membawa sutiyem menjadi sosok yang dapat dibanggakan pada jaman sekarang. Sutinem memulai karir pendidikannya sebagai lulusan SD N 01 kenteng pada tahun 1994, lulusan SMP N 03 Susukan  pada tahun 1997, melanjutkan di SMU N 01 Tenggaran lulusan tahun 2003, kemudian meninih karir pendidikannya dengan melanjutkan  D III di STIAB Smaratungga lulusan  tahun 2003. Setelah lulus dari pendidikan D III di Smaratungga, karena adanya tuntutan ekonomi untuk memenuhi kebutuhan keluarganya serta untuk melanjutkan pendidikanya kejenjang yang lebih tinggi, beliau  memulai menitih karir mengajarnya di SMP  N 03 Susukan. Di SMP N 03 Susukan merupakan tempat awal beliau dalam mengembangkan Buddha Dhamma yang ada dilingkungan sekitarnya hingga tahun 2005. Pada tahun 2005, beliau  memutuskan untuk pindah tempat mengajarnya di SD N 01 Kenteng. Disela-sela beliau mengajar di SD N 01 Kenteng, beliau melanjutkan kembali SI di STIAB Smaratungga yang pernah beliau tunda demi memenuhi kebutuhan keluarganya. Hingga pada tahun 2010 gelar SI yang beliau nantikan dapat beliau capai dengan predikat baik.
Semangat Sutinem merupkan semangat yang patut anak-anak didik contoh pada masa sekarang. Semangat yang tidak pernah berhenti demi meraih cita-cita yang tertinggi serta pengabdian diri beliau didunia pendidikan yang pantang menyerah. Demi mengembangkan buddha dhamma yang ada dilingkungan terdekat serta pengabdian beliau dimasyarakat, beliau tergabung didalam perkumpulan Patria DPC Jawa Tengah dan Wandani. Selain keikut sertaan beliau dalam organisasi Patria serta Wandani, beliau  juga  mengembangkan Buddha-Dhamma dilingkungan terdekatnya dengan aktif mengikuti setiap kegiatan-kegiatan serta perkumpulan lain yang ditujukan demi perkembangan Buddha-Dhamma. Saat sekarang beliau juga penggembangan Buddha-Dhamma melalui pengajar di sekolah dasar dan disertai pengabdian diri dalam  kegiatan sekolah minggu  yang beliau rintis demi meningkatkan dan menggembangkan keyakinan akan Buddha Dhamma.

B.     Rumusan masalah
Adapun rumusan masalah  pada makalah ini adalah:
1.      Apakah pengertian dari istilah samadhi?
2.      Bagaimna peran seorang guru agama buddha dalam mengenalkan samadhi pada anak didik?
3.      Apa saja gangguan-gangguan yang sering terjadi dalam proses penggenalan samadhi pada anak didik?

C.    Tujuan penulisan makalah
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah:
1.      Dengan adanya makalah mengenai peran guru agama Buddha dalam menerapkan teori samadhi bagi anak didik, penulis berharap akan dapat memberikan wahana pengetahuan bagi pembaca.
2.      Dengan adanya makalah mengenai peran guru agama Buddha dalam menerapkan teori samadhi bagi anak didik, penulis berharap dapat dijadikan sebagai pedoman bagi pembaca dalam mengarahkan anak didik dalam menerapkan teori samadhi.


BAB II
PEMBAHASAN

A.    Pengertian samadhi
Dalam menggembangan ketenangan serta pandangan terang, dalam tradisi agama Buddha tidak asing dengan istilah samadhi.  Melalui praktik samadhi akan mendorong seseorang dalam pencapaian ketenangan batin. Selain ketenangan batin melalui praktek samadhi, apabila praktik samadhi tersebut dikembangkan dengan baik  serta dijalankan secara terus menerus dan secara teratur akan membawa seseorang untuk mendapatkan pandangan terang. Dalam tahap pencapaian pandangan terang, pada pelaksanaannya haruslah diimbangi dengan adanya moral baik serta kebijaksanaan yang ada didalam diri seorang meditator. Sehingga nantinya dengan adanya moral serta kebijaksanaan yang mendasari praktik samadhi akan dapat mempermudah  seseorang dalam pencapaian pandangaan terang.
Praktik samadhi dalam proses pencapaian ketenangan batin serta  pandangan terang tidaklah bisa dilepaskan dengan adanya  obyek yang menyerta pelaksanaan samadhi. Obyek samadhi tersebut digunakan oleh umat Buddha agar dapat mengkonsentrasikan pikiran agar dapat terfokus pada satu obyek. Penggunaan obyek yang digunakan dalam pencapaian ketenangan batin serta pencapaian pandangan terang, obyek yang digunakan pun harus disesuaikan dengan carita seseorang. Dengan adanya obyek meditasi yang disesuaikan dengan carita seseorang akan dapat mempermudah bagi seseorang dalam pencapaian perkembangan batin yang lebih cepat. Akan tetapi apabila menggunakan obyek samadhi yang digunakan tidak sesuai dengan carita seseorang, walaupun seseorang nantinya akan mampu mendapatkan ketenangan serta pandangan terang. Akan tetapi dalam proses pelaksanaannya untuk mendapatkan ketenangan batin dan pandangan terang akan sangat sulit dilakukan. Karena sifat yang ada dalam dirinya berlainan dengan obyek meditasi yang digunakan.
Istilah-istilah samadhi sudah kerap kali kita temui dalam buku-buku panduan agama buddha yang tersebar luas. Istilah samadhi sendiri menurut Sutinem secara sederhana diartikan  sebagai pemusatan pikiran. Pemusatan pikiran tersebut dilakukan oleh seseorang dengan mengambil suatu obyek yang digunakan dalam proses pelaksanaan  samadhi. Dengan pelaksanaan samadhi ditujukan  untuk menekan segala kekotoran batin yang ada didalam diri seseorang.  Penggikisan segala kekotoran batin ini dilakukan dengan memusatkan pikiran seseorang pada suatu  obyek yang digunakan dalam proses samadhi. Penggunaan obyek tersebut dimaksudkan agar pikiran seseorang tidak lari kesana-kemari dengan liar.   Sehingga dengan penggunaan obyek tersebut nantinya akan mendorong seseorang untuk memperoleh ketenangan batin  serta pandangan terang pada diri praktisi samadhi.
Dalam bahasa Pali istilah samadhi berasal dari kata samma yang memiliki artian benar,  yang memiliki pengertian tunggal serta adhana yang mempunyai arti kesadaran. Jadi istilah samadhi diartikan sebagai kesadaran yang benar yang terfokus pada suatu obyek. Dalam hal ini, samadhi adalah pembiasaan diri seseorang agar senantiasa memfokuskan diri pada suatu obyek yang digunakan sebagai pemusatan batin. Selain itu, pemusatan batin pada obyek tersebut haruslah disertai dengan adanya kesadaran benar mengenai obyek yang digunakan.
Dengan samadhi seseorang akan dapat mengembangkan kebiasaan baik dari pikirannya. Dalam proses  pelaksanaan samadhi juga harus dilakukan melalui kesadaran yang ada dalam diri seseorang praktisi samadhi. Dalam artian meskipun seorang praktisi samadhi duduk dengan sikap sempurna serta melaksanaan samadhi dalam kurun waktu yang cukup lama, namun kondisi batin seseorang tidak lari kesana kemari dengan liar serta tidak melekat pada obyek-obyek kemelekatan. Akan tetapi dalam pelaksanaan samadhi tersebut digunakan sebagai upaya pengalihan pikiran agar terfokus pada suatu obyek. Sehingga nantinya seseorang dapat menggembangkan batin yang penuh dengan cinta kasih, welas asih serta dapat mengetahui tentang hakekat dari empat kenyataann mulia.
Pada pelaksanaan samadhi tidaklah selamanya harus duduk dengan posisi tubuh yang sempurna.  Samadhi dapat dilaksanakan dengan berbagai macam sikap seperti berbaring, berjalan, dan pada pasisi lain. Walaupun dengan berbagai macam sifat akan tetepi kondisi batin tetap terfokus  pada suatu obyek samadhi serta kondisi batin yang menyadari akan berlangsungnya kondisi pikiran saat bersamadhi. Pada proses penggembangkan batin melalui samadhi tidaklah memerlukan waktu khusus dalam pelaksanaannya. Bagi seseorang yang sudah terbiasa dan mampu dengan praktik samadhi, seseorang akan dapat melaksanakan samadhi pada waktu tertentu serta dalam kondisi apapun. Seperti halnya dalam kehidupan sehari-hari, bagi seorang meditator yang sudah ahli dapat bersamadhi tanpa sikap khusus saat bersamadhi, seseorang tersebut sudah mampu melaksanakan samadhi, saat sembari berjalan di tempat yang tenang, sesorang tersebut akan mampu melaksanakan samadhi dapat menggunakan saat-saat berjalan  tersebut sambil mengamati serta menyadari gerak-gerik pada saat berjalan. Menyadari posisi kaki sedang terangkat, mengayun kedepan, menginjak tanah serta kesadaran yang menggetahui adanya gerak-gerik tubuh lainnya saat berjalan.
Pada umumya praktik samadhi ditujukan untuk ketenangan batin serta pandangan terang. Pikiran yang terpusat yang dihasilkan dengan melaksanakan samadhi dalam kehidupan sehari-hari, akan tetapi tidak mendapatkan kemajuan batin ke arah yang lebih tinggi seperti mencapai jhana,  praktik samadhi tersebut dikarenakan pada proses bersamadhi  seseorang hanya melakukan dalam tahap beberapa saat saja. Oleh karenanya samadhi yang dilakukan hanya untuk menumbuhkan ketenangan yang ada dalam diri seseorang yang disebabkan oleh rutinitas dan kesibukan sehari-hari. Sedangkan bagi seseorang yang memfokuskan diri dalam praktik samadhi dengan melenyapkan segala belenggu-belenggu batin (sampyojana) dan melenyapkan segala rintangan-rintangan batin  (nivarana) maka seseorang tersebut nantinya akan mampu untuk pencapaian tingkatan-tingkatan jhana dan mencapai pandangan terang. Bagi seseorang yang kerap kali melaksanakan samadhi dengan batin yang terpusat,  maka batin seseorang akan diliputi  ketenang, kedamaian serta diliputi dengan batin yang penuh dengan cinta kasih serta kasih sayang terhadap semua makhluk hidup.



B.     Peran seorang guru agama buddha dalam mengenalkan samadhi pada anak didik
Dalam proses pengenalan samadhi pada anak didik peran guru agama Buddha sangatlah penting bagi pengembangan dan kemajuan batin anak didik. Dengan adanya guru akan mempermudah anak didik dalam menerapkan praktik samadhi yang anak didik dapatkan dari penggalaman membaca buku serta panduan lain yang berkaitan dengan samadhi. Peran guru dalam proses penggenalan samadhi sangatlah dibutuhkan oleh anak didik, sebab dengan adanya guru akan dapat memberikan petunjuk-petunjuk yang berharga dan menjadi konsultan ketika anak didik mulai menggenal praktek samadhi.
Samadhi merupakan suatu  hal yang sangatlah asing untuk anak didik jalani. Karena pada dasarnya hal tersebut disebabkan anak didik yang belum pernah menggenal bahkan mempraktekkan praktik samadhi melalui bimbingan dari seorang guru yang membantu mengarahkan anak didik untuk mempelajarinya. Akan tetapi dengan adanya penggenalan praktik  samadhi yang disertai dengan adanya peran guru pembimbing pada saat praktik samadhi, hal tersebut tentu akan memudahkan anak didik untuk mempraktekan teori samadhi yang pernah mereka pelajari.
Dalam proses penggenalan samadhi sejak dini adanya peran guru sangatlah vital. Dengan adanya peran guru akan dapat memudahkan seorang anak didik dalam menggembangkan teori Samadhi yang telah dipelajarinya. Samadhi dalam artian sederhana dapat diibaratkan sebagai hutan rimba yang sanggat lebat dan berbahaya untuk dijelajahi. Untuk dapat melintasi hutan tersebut dibutuhkan adanya peran petunjuk jalan (guide)  yang menggenalkan dan mengajak pemula untuk melalui hutan rimba tersebut. Sebagai pemula dalam menjelajah hutan, harus diarahkan agar dapat melangkah masuk kehutan, sebab pada dasarnya seorang pemula belum mempunyai cukup penggalam untuk menyusuri hutan rimbah yang berbahaya tersebut.  Dengan adanya peranan penunjuk jalan yang sudah berpenggalaman akan dapat membantu untuk memandu seorang pemula serta dapat dijadikan sebagai petunjuk arah yang nantinya akan dapat mengarahkan serta dijadikan petunjuk jalan bagi seorang pemula saat inggin melintasi hutan rimba.  Sehingga dengan adanya peran penunjuk jalan akan dapat sangat membantu seorang pemula untuk masuk keluar hutan dengan selamat.
Begitu pula dengan samadhi, pada dasarnya anak didik belumlah mempunyai cukup penggalaman untuk melaksanakan serta mempraktekan teori Samadhi. Dengan adanya peran guru pembimbing akan dapat memudahkan anak didik saat awal-awal dalam tahap penggenalan praktik samadhi. Sehingga nantinya setelah anak didik mendapatkan bimbingan serta masukan-masukan yang berharga dari guru pembimbing, anak didik akan mampu memahami praktek samadhi serta mampu menjalankan praktek samadhi secara mandiri dalam kehidupan sehari-hari.
Pada tahap penggenalan samadhi haruslah mulai dikenalkan kepada anak didik sejak usia dini. Dengan penanaman Samadhi sejak usia dini akan lebih tertanam kuat didalam benak setiap anak didik. Dalam memperkenalkan samadhi sejak dini kepada anak didik sekali lagi tidaklah bisa dilepaskan oleh adanya peran guru pembimbing. Dengan adanya peran guru guru pembimbing akan dapat memberikan masukan-masukan yang berharga serta menjadi konsultan yang dapat mengarahkan anak didik dalam setiap kesalahan dan perkembangan samadhi anak didik. Tanpa adanya peran dari guru pembimbing yang memberikan petunjuk-petunjuk dalam mempraktekkan samadhi, mustahil anak didik akan dapat mempraktekkan teori samadhi dengan sempurna. Walaupun ada dari beberapa anak didik yang mampu mempraktekkan samadhi dengan baik tanpa adanya camput tangan seorang guru pembimbing. Akan tetapi kualitas yang mendasari praktek samadhi tentu hasilnya pun berbeda. Dengan adanya peran guru pembimbing dalam mempraktikan samadhi tentu anak didik akan  memiliki kualitas yang lebih baik dari pada anak didik yang melaksanakan samadhi tanpa adanya pembimbing. Serta dengan adanya guru akan mempermudah anak didik dalam memahami dan melaksanaan praktik samadhi secara mandiri.
Dalam penggenalan samadhi untuk usia dini, sebagai guru haruslah mampu menyajikan penggenalan samadhi secara menarik dan sederhana pada anak didik. Denggan menggunakan metode penggenalan samadhi yang menarik dan sederhana, tentunya hal tersebut akan dapat memudahkan serta membantu  anak didik untuk menerapkan praktek samadhi yang pernah mereka pelajari. Selain hal tersebut anak didik  juga dikenalkan praktek Samadhi dengan sekilas diselingi canda gurau. Melalui canda gurau dan pengenalan Samadhi dengan metode yang sederhana serta menarik tersebut dimaksudkan agar anak didik tidak bosan saat penggenalan praktek serta agar pada pelaksanaan praktek tersebut dapat lebih tertanam dipribadi anak didik masing-masing anak didik.
Dalam rangka penerapan praktek samadhi sejak usia dini di SD N 01 Kenteng Susukan, memulai proses pengenalan serta penerapan praktek samadhi sejak di pendidikan dasar kelas enam semester genap. Penerapan praktek samadhi yang diajarkan di kelas enam semester genap tersebut didasarkan pada kemampuan siswa yang sudah cukup matang untuk menerima penggenalan langsung pada praktik Samadhi. Selain kematangan anak didik, penggenalan praktek Samadhi dikelas enam tersebut didasarkan pada penataan silabus pendidikan yang ditetapkan oleh setiap satuan pendidikan.
Pada tahap awal dalam penggenalan samadhi di SD N 01 Kenteng Susukan, anak didik diajak memperhatikan adanya nafas masuk nafas keluar. Dalam penggenalan adanya nafas masuk serta nafas keluar, anak didik diajak untuk memegang perut mereka masing-masing anak didik. Dengan menyentuh perut anak didik diajak untuk merasakan terjadinya kembang kempis perut saat terjadinya nafas masuk serta nafas keluar. Setelah anak didik dapat merasakan adanya nafas masuk nafas kelua melalui kembang-kempis perut, anak diberikan pemahaman agar dapat menyadari proses kembang-kempisnya perut. Ketika terjadi nafas masuk anak didik diajari untuk menyadari nafas masuk yang timbul dari hidung sehingga membuat perut menjadi mengembang. Begitu pula pada saat terjadi nafas keluar anak didik disuruh merasakan adanya nafas yang keluar dari hidung sehingga membuat perut mengempis.
Dalam proses tahap awal untuk penggenalan samadhi pernafasan melalui kembang kempis perut, anak didik lebih difokuskan untuk memperhatikan terjadinya kembang kempisnya perut saat bernafas. Karena apabila anak didik langsung dikenalakan dengan pengaplikasian langsung pada proses terjadinya nafas melalui hidung, tentunya anak didik kesulitan untuk memperhatikan serta menyadari akan terjadinya nafas masuk-nafas keluar melalui hidung. Serta hal tersebut tentunya sangatlah sulit untuk anak didik terapkan. Sebab pada dasarnya saat bernafas sangat halus sehingga sangatlah sulit bagi anak didik untuk merasakan serta menyadari melalui hidung. Dalam proses memperkenalkan samadhi tahap awal pada anak didik yang baru saja mempelajari samadhi, saat menggunakan obyek anapannasati haruslah dimulai melalui cara-cara yang sederhana seperti mengajak anak didik  memegang perut untuk merasakan dan menyadari kembang kempisnya perut saat bernafas.
Untuk lebih menggenalkan samadhi pada tahap yang berikutnya, anak didik diajak untuk menginggat pengalaman atau pun kegiatan yang pernah anak didik alami dalam kesehariannya. Dengan menggingat kegiatan sehari-hari yang anak didik lakukan akan dapat mempermudah anak didik untuk menyadari kegiatan sehari-harinya. Dalam hal ini setiap anak didik diajak untuk mencatat setiap kegiatan apapun yang mereka lakukan dalam keseharian mereka. Dengan catatan yang ditulis dalam buku saat melakukan setiap kegiatan apapun dalam keseharian anak didik,  serta ditulis rutin dan secara terus menerus, akan dapat memudahkan dan membiasakan anak didik untuk menyadari setap kegiatan yang anak didik dilakukan. Sehingga apapun perbuatan yang anak didik lakukan entah perbuatan yang baik maupun perbuatan buruk tersebut, dicatat agar nantinya dapat dijadikan koreksi diri dari setiap kegiatan yang anak didik lakukan.
Melalui catatan tersebut anak didik diajak untuk merenungkan setiap perbuatan yang mereka lakukan. Apabila perbuatan yang anak didik lakukan adalah salah, maka peran guru adalah mengarahkan anak didik untuk meninggalkan perbuatan tersebut dan mengarahkan pada hal-hal yang baik. Akan tetapi apabila perbuatan yang anak didik lakukan baik, peran guru adalah mendukung anak didik agar dapat meningkatkan serta melanjutkan perbuatan bajik tersebut.  Dengan adanya kesadaran akan perbuatan melalui kegiatan-kegiatan yang sederhana serta mengajak anak didik untuk mencatat  setiap kegiatan anak didik  secara rutin akan membentuk dan memupuk kesadaran pada anak didik. Dengan adanya kesedaran tersebutlah  yang berusaha guru pembimbing gali dan dibentuk pada anak didik. Sehingga melalui Kegiatan yang dilakukan secara  sederhana tetapi dilakukan secara terus menerus dan penuh kesadaran akan dapat memudahkan dalam penumbuhan kesadaran pada anak didik.
Setelah anak didik mampu dalam penggenalan serta penerapan samadhi dengan cara yang sederhana, anak didik pada tahap praktik langsung di lapangan. Pada pengarahaan praktik langung anak didik diarahkan dalam posisi tubuh yang baik serta benar pada saat praktek bersamadhi. Pada pengarahan posisi pada saat bersamadhi yang baik dan benar anak didik  dianjurkan agar dapat membentuk teratai penuh. Karena dengan penggunaan sikap duduk dalam bentuk teratai penuh akan dapat  membantu dalam membentuk pondasi dasar  yang kokoh saat pelaksanaan samadhi. Selain itu dengan sikap duduk yang membentuk teratai penuh akan dapat membantu tubuh agar tetap dapat duduk dalam posisi tegak. Akan tetapi bagi anak didik yang belum mampu dalam pelaksanaan sikap duduk dengan bentuk teratai ini, anak didik dianjurkan untuk memilih posisi duduk yang lain yang dapat memberikan kesan nyaman pada anak didik serta tidak membuat anak didik mudah kesakitan.
Dalam tahap pelaksanaan praktik samadhi secara langsung, anak didik diajak untuk mengamati hal-hal yang ada disekitar anak didik serta disesuaikan dengan kompetensi dasar serta materi yang telah dirancang sesuai silabus setiap satuan pendidikan. Apabila kompetensi dasar yang diharapkan oleh satuan pendidikan agar mampu untuk menerapkan serta menggembangkan sifat-sifat luhur Sang Buddha. Maka untuk memenuhi tuntutan materi tersebut anak didik diajak untuk melaksanakan samadhi dengan posisi duduk serta mata yang terpejam sambil merenungkan kata “semoga saya berbahagia, semoga semua makhluk hidup berbahagia. Bebas dari derita, bebas dari mendengki dan didengki, bebas dari menyakiti dan disakiti, bebas dari penderitaan jasmani serta batin semoga semua makhluk hidup dapat menjalani hidup dengan bahagia”. Dengan perenungan akan cinta  kasih  yang diajarkan kepada anak didik dalam inti perenunggannya disesaikan dengan buku parita Brahmaviharapharana. Sehingga nanti anak didik akan dapat menerapkan praktik samadhi secara sederhana secara mandiri.

C.    Gangguan-gangguan yang terjadi dalam proses penggenalan samadhi pada anak didik
Dalam proses penggenalan serta penerapan praktik samadhi tentunya banyak halangan-halangan yang menyertai dalam proses penggenalan tersebut. Pada umumnya saat awal-awal dalam proses memperkenalkan samadhi kepada anak didik, anak didik sulit untuk dapat terkonsentrasi dengan mata yang terpejam. Pada posisi terpejam, anak didik dalam waktu yang singkat sering membuka mata. Hal tersebut dikarenakan adanya ketakutan-ketakutan pada anak didik kalau ditinggal oleh teman-teman saat proses samadhi berlangsung ketika mereka memejamkan mata. Dengan adanya hal tersebut untuk menumbuhkan keyakinan dan meninggalkan prasangka-prasangka akan ketakutan ditinggal oleh temannya, anak didik diarahkan untuk lebih fokus pada saat bersamadhi. Anak didik diarahkan agar mampu percaya diri pada setiap intruksi dari guru pembimbing. Karena pada dasarnya dengan rasa takut dengan keheningan dalam posisi mata terpejam dengan seringnya anak didik membuka mata, hal tersebut sangat menggangu anak didik dalam pemfokusan obyek samadhi.
Dalam proses penggenalan samadhi secara bersama anak didik dalam jumlah lumayan banyak tentunya dalam pelaksanaannya sangat sulit. Dengan jumplah anak didik yang lumayan banyak akan ada anak didik yang senang dengan keusilan. Dengan adanya keusilan dari beberapa anak didik yang tersebut tentunya akan dapat mempenggaruhi konsentrasi anak didik. yang lain yang berusaha untuk memfokuskan pikiran saat mempraktekkan samadhi. Anak yang aktif tersebut lebih senang dengan bermain-main daripada mencoba untuk mengikuti praktek samadhi. Untuk anak didik yang aktif agar mau menerapkan praktek samadhi anak didik diajarkan melalui metode yang yang dapat mengimbangi keaktifan anak didik tersebut.
Dalam penangganan samadi pada anak didik haruslah menemukan suatu cara yang efektif dalam menerapakn samadhi yang ada pada anak didik. Dalam rangka memperkenalkan anak didik yang suka aktif, anak didik diajarkan metode samadhi yang dapat mengimbangi keaktifan anak didik dengan metode yang diberikan pada anak didik. Dalam memperkenalkan anak didik yang aktif peran guru untuk menanggani anak didik yang aktif tersebut salah satunya anak didik dikenalkan dengan metode samadhi sambil berjalan. Dengan samadhi berjalan anak didik diarahkan agar mampu merenungi gerak-gerik tubuh pada saat berjalan. Dengan penggenalan samadi yang berjalan akan dapat mempermudahkan anak didik yang aktif agar mampu mempraktekan samadhi secara perlahan-lahan. Dengan samadhi berjalan ini anak didik diajak untuk menyadari posisi-posisi kaki yang mulai terangkat naik mengayun kedepan serta pergantian gerakan kaki yang lain saat berjalan. Dengan samadhi berjalan tersebut dalam pikiran anak didik diarahkan agar dapat fokus mengamati gerak-gerik tubuh.

Pada pelaksanaan samadhi adanya gangguan yang ada disekitar linkunggan anak didik tentunya sanggat mengganggu anak didik dalam tahap penggenalan praktik samadhi. Gangguan tersebut dapat berupa kelembaban udara yang terlalu panas atau terlalu dinggin serta adanya serangga seperti nyamuk serta  semut dan seranga lain akan sangat menggangu anak didik yang memulai praktek samadhi. Dengan adanya udara yang terlalu panas atau pun terlalu didnggin serta serangga  yang menggigit anak didik akan sanggat terganggu. Sehingga peran guru haruslah mengusahakan tempat yang nyaman serta mendukung anak didik dalam melaksanakan samadhi. Dengan situasi lingkungan yang nyaman serta jauh dari gangguan kelembaban udara serta serangga yang akan dapat membuat anak didik tidak terfokus pada saat bersamadhi.


BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
            Dalam proses memperkenalkan praktik samadhi kepada anak didik haruslah mulai dikenalkan sejak usia dini. Dengan pengenalan praktik sejak dini akan dapat lebih mudah tertanam dibenak  anak didik. Dlam proses penggenalan samadhi tidak bisa dilepaskan dengan adanya peranan dari guru pembimbing. Dengan adanya guru pembimbing akan dapat memberikan masukan-masukan yang sangat berharga bagi anak didik serta dapat menjadi konsultan bagi anak didik pada saat mulai menggenal praktik samadhi. Tanpa adanya peran dari guru pembimbing yang memberikan petunjuk-petunjuk dalam mempraktekkan samadhi, mustahil anak didik akan dapat mempraktekkan teori samadhi dengan sempurna. Sebagi guru pembimbing harus bisa mengarahkan anak didik dengan menggunaan metode yang sederhana serta menarik. Sehingga dengan metode yang sederhana serta menarik akan dapat lebih memudahkan anak didik dalam menerapkan praktik samadhi secara sederhana dan mudah.  Dengan penggunaan pengarahan-pengarahan tersebut nantinya anak didik akan dapat menerapkan praktik  samadhi secara mandiri.

B.     Kritik dan saran
Dengan adanya makalah tentang Peranan Seorang Guru Agama Buddha Dalam Menerapkan Teori Samadhi Pada Anak Didik akan dapat memberikan wahana penggetahuan bagi pembaca agar dapat menerapkan praktik samadhi secara sederhana dan mudah. Namun dalam penulisan makalah ini penulis menyadari, bahwa masih banyak kesalahan serta kekurangannya. Oleh karena itu penulis berharap akan adanya kritik dan sarannya demi menyempurnakan makalah ini.


C.    Daftar pustaka
Y Lee, T. 2010. Siapapun Dapat Ke Surga Cukup Dengan Bersikap Baik. Sumatra
       Utara: Patria.
_ _ _. 2004. Meditasi II. Jakarta: Vajra Dharma Nusantara.
_ _ _.2002. Buku Pelajaran Agama Buddha. Jakarta: C V Felita Nusantara Lestari.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar